Memberi Tak MembuatMu Jatuh Miskin Seketika

Penulis;Ibu peri bella



Hallo pemirsah pembaca setia artikel Perem Tanah, hari ini tepat di tanggal 28 Juni 2020, ibu peri jadi di ingatkan, akan sebuah postingan facebook di tanggal 28 Juni 2017 silam, jadi sedih sama postingan tersebut karena ingat masa-masa susah dulu.

Jadi waktu merantau dulu,  saya memiliki kebiasaan lucu makan puji, dimana saya suka sekali sisihkan sehari Rp.2000,- setiap harinya, jadi saya bakalan isi uangnya didalam toples, atau gak kebiasaan beli beras atau baju bekas, karena ada banyak pengemis dan pengamen suka dating ke rumah pasti saya akan kasih, nah uang saya suka ambil dari toples tersebut buat ngasih .


Karena kebiasan itu Pernah sempat ditegur, untuk jangan dikasih dll karena hanya membuat mereka malas, tapi kan  saya juga punya criteria juga yah kan, saya akan  kasih kalau orang nya  sudah tua / janda, atau anak kecil, jadi kalau yang masih segar bugar silahkan kerja hahaha,

Kebiasaan itu masih terbawa sampai sekarang, diman masih suka sisihkan uang untuk saya bagi-bagi, kadang orang suka bilang “ih orang kaya yah bagi-bagi duit” saya jawab amin ada kuasa perkataan.

Dalam hati makasih sudah memberkati saya dengan perkataan orang kaya.


Padahal kasian, saya itu memberi bukan dari kelebihan tapi dari kekurangan, saya pikir  saya ini kan  cari NASI  nah orang-orang diseluruh dunia pun mencari NASI.
Saya cari uang di seluruh dunia orang-orang hidup untuk mencari uang,  intinya apa yang manusia di dunia cari saya pun mencarinya, jadi bagi saya berbagi gak akan buat saya merasa kekurangan malah ibu kota yang dibilang susah pun penyediaan TUHAN tetap ada.

Saya ingat sekali di dinding kelas waktu SD, suka ada tulisan HEMAT PANGKAL KAYA, saya jadi pikir wah hemat saja pangkal kaya, apalagi PELIT pasti kaya raya, sedangkan salah saya lebih percaya dengan isi KITAB SUCI tertulis ada orang yang memberi tetapi berlimpah-limpah dan saya coba benar.

Pernahkah anda melihat orang yang sudah hemat, gaji punya, masih usaha tapi mulut nya kekurangan terus. Kalau ada yang minta uang bersungut nya minta ampun dia rasa kurang terus astga, tapi ada yang ngasih-ngasih tapi ada saja mata air yang dating artinya apa? 

Memberi gak akan buat kita jatuh miskin, sekali berbuat baik pasti ada saja kebaikan-kebaikan yang TUHAN kasih saya sudah buktikan, saya jadi kangen toples tersebut.

Jadi walau pun orang-orang berpikir saya banyak uang,  PUJI TUHAN cukup namun kebiasaan saya sisihkan uang per bulan misalkan dulu masih susah saya sehari saya sisihkan sebagian entar kalau ada orang susah tinggal ambil bagi.

Kalau sekarang saya suka sisihkan Rp.300.000,- jadi kalau ada yang lewat saya kasih, tapi PUJI TUHAN ada saja berkat yang dikasih dari mana-mana.

Jadi buat adik-adik yang merantau diluar papua coba saja tips di atas saya yakin, pasti ada banyak mujizat yang hadir, bagi yang mau coba silahkan, kalau tidak juga silahkan.

Ini hanya tips berbagi dari apa yang pernah dijalani di ibu kota dulu.

Memberi gak harus punya LEBIH, tetapi ikhlas saja pasti penghuni surge senang,  hitung-hitungkan, nabung untuk akherat, untungnya akan ada banyak kebaikan yang TUHAN berikan, bagi saya hidup lebih baik untuk berbuat baik, walaupun masuk surge saja berbuat baik belum tentu cukup, saya tidak berusaha menjadi sempurna tetapi saya percaya, setiap hari baru yang TUHAN berikan adalah harapan baru dan kesempatan untuk menjadi orang yang lebih baik masih ada. 

Tetap semangat mohon maaf bila ada salah kata ini hanya curhatan emak-emak disore hari God bless you all….



Posting Komentar

0 Komentar